Sejarah Perkembangan Pemilu di Inggris

Ilustrasi Gedung Parlemen Inggris/Pixabay

Melanesiatimes.com – Pemilihan Umum merupakan proses di mana warga negara sebuah negara memberikan suara mereka untuk memilih para wakil yang akan mewakili mereka di lembaga legislatif atau pemerintahan. Pemilu adalah salah satu aspek fundamental dalam sistem demokrasi, di mana keputusan politik dibuat oleh mayoritas suara warga negara yang memenuhi syarat.

Bacaan Lainnya

Proses pemilu biasanya melibatkan beberapa langkah, termasuk pendaftaran pemilih, kampanye politik, pemungutan suara, dan penghitungan suara. Hasil pemilu menentukan siapa yang akan menjadi anggota parlemen, dewan kota, atau pejabat pemerintahan lainnya, dan akhirnya mempengaruhi kebijakan dan arah negara tersebut.

Pemilu dapat diadakan secara reguler sesuai dengan jadwal yang ditentukan dalam konstitusi negara tersebut, atau dalam situasi tertentu, pemilu dapat diadakan lebih awal karena alasan-alasan seperti pengunduran diri, pemecatan, atau perubahan signifikan dalam kebijakan atau politik nasional.

Partisipasi dalam pemilu adalah salah satu cara yang paling penting bagi warga negara untuk berpartisipasi dalam proses politik dan berkontribusi pada pembentukan masa depan negara mereka.

Pemilihan umum di Inggris telah melalui perkembangan yang panjang dan beragam sepanjang berabad-abad. Berikut adalah beberapa poin penting dalam sejarah pemilihan umum di Inggris:

Pemilihan Raja: Pada masa awal, proses pemilihan pemerintahan di Inggris tidaklah demokratis seperti yang kita kenal sekarang. Pemilihan lebih bersifat terpusat di kalangan aristokrasi dan para bangsawan yang memilih raja atau ratu.

Parlemen Awal: Parlemen Inggris telah ada sejak Abad Pertengahan, namun representasi rakyat awalnya terbatas pada kalangan elit, seperti bangsawan dan tuan tanah. Namun, proses ini berkembang seiring waktu.

Pemilihan Umum Pertama: Reformasi Parlementer pada abad ke-19 membawa perubahan besar dalam representasi politik. Undang-Undang Reformasi 1832 memberikan hak suara kepada sejumlah besar pria yang sebelumnya tidak memiliki hak suara, meskipun masih terbatas pada mereka yang memiliki properti. Ini merupakan langkah awal menuju pemilihan umum yang lebih inklusif.

Ekstensi Hak Pilih: Serangkaian undang-undang reformasi berikutnya, seperti Undang-Undang Reformasi 1867 dan 1884, terus memperluas hak pilih di Inggris. Wanita pertama kali diberikan hak pilih pada tahun 1918, terutama kepada wanita di atas usia 30 tahun yang memiliki properti atau menikah dengan pemilih pria.

Pemilihan Umum Universal: Hak pilih sepenuhnya universal di Inggris baru tercapai dengan Undang-Undang Representasi Rakyat 1928, yang memberikan hak suara kepada semua orang dewasa di atas usia 21 tahun, tanpa memandang jenis kelamin atau kepemilikan properti.

Perubahan Struktur Parlemen: Selain perubahan dalam hak pilih, struktur Parlemen Inggris juga mengalami evolusi. Dua kamar, Dewan Rakyat (House of Commons) yang dipilih oleh rakyat, dan Dewan Bangsawan (House of Lords) yang sebagian besar diisi oleh keturunan bangsawan, membentuk sistem Parlemen saat ini.

Perubahan Modern: Sejak itu, terdapat beberapa perubahan dalam hukum pemilihan, termasuk pembatasan pengeluaran kampanye, pembentukan Komisi Batas Pemilu (Electoral Commission), dan upaya-upaya untuk memperbaiki ketidaksetaraan representasi, seperti dengan revisi batas pemilih.

Demikianlah sejarah singkat pemilihan umum di Inggris, yang telah berkembang dari sebuah sistem yang sangat terbatas menjadi sistem yang lebih inklusif dan demokratis.