Uni Eropa Perbaharui 6 Strategi Keamanan Maritim

Ilustrasi Zona maritim

Melanesiatimes.com – Keamanan maritim sangat penting bagi Uni Eropa dan Negara-negara Anggotanya. Bersama-sama, Negara-negara Anggota UE membentuk zona ekonomi eksklusif gabungan terbesar di dunia. Ekonomi UE sangat bergantung pada lautan yang aman dan terjamin. Lebih dari 80% perdagangan global adalah lintas laut dan sekitar dua pertiga dari minyak dan gas dunia diekstraksi di laut atau diangkut melalui laut.

Bacaan Lainnya

Sebagaimana di kutip Melanesiatimes.com, Sabtu, (11/03/2023), di jelaskan bahwa, hingga 99% aliran data global ditransmisikan melalui kabel bawah laut. Ranah maritim global harus aman untuk membuka potensi penuh lautan dan ekonomi biru yang berkelanjutan. UE bermaksud untuk memperkuat berbagai alat yang dimilikinya untuk mempromosikan keamanan maritim, baik sipil maupun militer. Strategi Keamanan Maritim Eropa yang diperbarui adalah kerangka kerja bagi UE untuk mengambil tindakan untuk melindungi kepentingannya di laut, dan untuk melindungi warga, nilai-nilai, dan ekonominya.

Strategi Keamanan Maritim yang diperbarui mempromosikan perdamaian dan keamanan internasional, serta menghormati aturan dan prinsip internasional, sambil memastikan keberlanjutan lautan dan perlindungan keanekaragaman hayati. Strategi ini akan diterapkan oleh UE dan Negara-negara Anggotanya, sejalan dengan kompetensi masing-masing.

Komunikasi Bersama dan Rencana Aksi terkait menentukan beberapa tindakan terintegrasi yang akan memenuhi kepentingan UE. Untuk melakukannya, UE akan meningkatkan tindakannya di bawah enam tujuan strategis:

Pertama : Tingkatkan aktivitas di laut. Tindakan termasuk mengatur latihan angkatan laut di tingkat UE, mengembangkan operasi penjaga pantai lebih lanjut di cekungan laut Eropa, menunjuk bidang kepentingan maritim baru untuk implementasi konsep Kehadiran Maritim Terkoordinasi (alat untuk meningkatkan koordinasi aset angkatan laut dan udara Negara Anggota yang ada di wilayah maritim tertentu) dan memperkuat inspeksi keamanan di pelabuhan UE.

Kedua : Bekerja sama dengan mitra. Tindakan termasuk memperdalam kerja sama UE-NATO dan meningkatkan kerja sama dengan semua mitra internasional yang relevan untuk menegakkan tatanan berbasis aturan di laut, terutama Konvensi PBB tentang Hukum Laut.

Ketiga : Memimpin pada kesadaran ranah maritim. Tindakan termasuk memperkuat pengawasan kapal patroli pesisir dan lepas pantai dan memperkuat lingkungan berbagi informasi Bersama (CISE). Ini untuk memastikan otoritas nasional dan UE yang terlibat dapat bertukar informasi dengan cara yang aman.

Keempat : Kelola risiko dan ancaman. Tindakan termasuk melakukan latihan maritim langsung reguler yang melibatkan aktor sipil dan militer, memantau dan melindungi infrastruktur dan kapal maritim penting (termasuk kapal penumpang) dari ancaman fisik dan siber, serta mengatasi persenjataan dan ranjau yang belum meledak di laut.

Kelima : Tingkatkan kemampuan. Tindakan termasuk mengembangkan persyaratan umum untuk teknologi pertahanan di ranah maritim, meningkatkan pekerjaan pada proyek-proyek seperti Korvet Patroli Eropa (kelas kapal perang baru), dan meningkatkan kemampuan anti-kapal selam kami.

Keenam : Mendidik dan melatih dengan meningkatkan kualifikasi keamanan hibrida dan siber terutama di sisi sipil dan melakukan program pelatihan yang terbuka untuk mitra non-UE.

Pos terkait