5 Cara Komunikasi Untuk Pasangan yang Sukses dan Bahagia

5 Temuan John Gottman Tentang Cara Komunikasi Pasangan yang Sukses dan Bahagia
Dr. John Gottman and Dr. Julie Schwartz Gottman are the co-founders of The Gottman Institute and Love Lab (Foto : Cnbc.com)

Melanesiatimes.com – Komunikasi Interpersonal, saya diperkenalkan dengan karya salah satu peneliti top dalam kesehatan pernikahan dan hubungan, Dr. John M. Gottman. Sepanjang tahun-tahun pasca kuliah saya, saya terus mengikuti penelitiannya. Dia paling terkenal karena mengembangkan formula yang secara akurat memprediksi perceraian setelah mengamati pasangan berinteraksi satu sama lain hanya selama lima menit!

Bacaan Lainnya

Di sini saya akan menjelaskan temuan Dr. John Gottman melalui penelitiannya tentang pasangan yang sukses dan bahagia, seperti yang ditulis dalam bukunya, The Science of Trust.

1. Cocok dengan Gaya Konflik

Kebanyakan orang jatuh ke dalam salah satu dari tiga gaya konflik: validator, penghindar, dan volatil. Jika rasio kepositifan terhadap negativitas dalam konflik adalah 5:1, hubungan itu fungsional. Namun, ketidakcocokan dalam gaya konflik akan meningkatkan risiko perceraian. Ketidakcocokan biasanya berarti satu orang ingin yang lain berubah, tetapi orang itu menghindari perubahan. Para peneliti tidak menemukan volatil dan penghindar yang cocok. Mereka berspekulasi itu karena mereka tidak bisa melewati fase pacaran!

2. Dialog Dengan Masalah Abadi

Gottman menemukan bahwa hanya 31% dari ketidaksepakatan pasangan yang dapat diselesaikan! Ini berarti sebagian besar konflik adalah tentang masalah abadi, yang dikaitkan dengan perbedaan kepribadian (bahkan di antara temperamen yang sama). Sementara mendengarkan aktif tampak seperti ide yang bagus dalam teori, itu hampir tidak pernah dipraktikkan atau bekerja dalam pengaturan kehidupan nyata, karena jika ada hal negatif sama sekali, pendengar merasa sulit untuk diabaikan dan biasanya akan bereaksi terhadapnya.

Salah satu indikator terbesar untuk hubungan yang sukses adalah memiliki start-up yang “lunak”. Ini biasanya memberi tekanan pada wanita, karena kitalah yang mengangkat masalah dalam hubungan 80% dari waktu. Tanggapan positif dalam konflik ini berasal dari pasangan dalam hubungan yang menggunakan start-up yang lebih lembut. Jadi ingatlah untuk menjaga selera humor Anda, dan pekalah terhadap kekasih Anda! Dialog diperlukan untuk menghindari “kebuntuan” dalam konflik, dan ingat, Tuhan menciptakan kita secara unik, jadi bersukacitalah dalam hal itu!

3. Hadirkan Masalah sebagai Masalah Sendi Situasional

Alih-alih menyalahkan pasangan Anda atas perasaan lekas marah dan kecewa dalam hubungan itu, ungkapkan bagaimana perasaan Anda, tetapi kemudian identifikasi kebutuhan Anda. Bersikaplah lembut dalam percakapan ini. Fokuslah pada apa yang dia lakukan dengan benar, dan akui itu terlebih dahulu. Ingat, Anda juga tidak sempurna, jadi jangan berharap terima kasih atas keluhan Anda.

4. Upaya Perbaikan yang Berhasil

Tidak ada yang sempurna. Setelah bertahun-tahun menghabiskan waktu bersama seseorang, Anda akan gugup dari waktu ke waktu, dan sebaliknya. Ini sebenarnya hal yang baik! Itu membantu kita mengidentifikasi area kelemahan kita di luar bayang-bayang keraguan, dan tetap rendah hati melalui mencari koreksi.

Tujuan Anda dalam suatu hubungan bukanlah untuk menghindari situasi konflik ini, atau menghukum diri sendiri ketika itu terjadi, melainkan memproses kerusakan yang dilakukan dan melakukan perbaikan. Titik perbaikan ini sangat penting. Meminta maaf saja tidak pernah cukup. Bekerjalah dengan pasangan Anda dalam mengidentifikasi area-area di mana Anda tersesat, minta maaf atas hal-hal spesifik tersebut, dan tanyakan apa yang dapat Anda lakukan untuk menebusnya.

Saya mengajari para putri saya bahwa untuk setiap pelanggaran yang mereka lakukan terhadap satu sama lain, mereka harus secara aktif mencari tiga hingga lima hal baik untuk dilakukan sebagai ganti rugi bagi mereka. Perbaikan juga membantu menjaga keseimbangan positif dalam hubungan.

5. Tetap tenang secara fisiologis selama konflik

Begitu adrenalin membanjiri tubuh kita, kita dianggap tidak mampu melakukan percakapan empati. Pelajari teknik dan keterampilan untuk menenangkan diri. Ketika Anda merasakan emosi Anda meningkat, istirahatlah, atau selingi dengan beberapa humor. Jangkau untuk saling berpegangan tangan. Hentikan hal-hal negatif di jalurnya. Keterampilan ini tidak hanya akan membantu Anda dalam pernikahan Anda, tetapi mereka akan membantu Anda sebagai orang tua ketika Anda mengajari anak-anak Anda metode positif untuk menenangkan diri.