Investasi Baru di Terumbu Karang

Ilustrasi Terumbu Karang

Melanesiatimes.com – Dana Global untuk Terumbu Karang telah mengumumkan investasi penting di Papua Nugini untuk mempromosikan konservasi laut dan merangsang pertumbuhan ‘ekonomi biru’ baru negara ini.

Bacaan Lainnya

Diluncurkan sebagai bagian dari investasi senilai $125 juta untuk terumbu karang di seluruh Asia-Pasifik, Afrika, Amerika Latin, dan Karibia, Program Bersama yang baru disetujui yang dipimpin oleh Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa di Papua Nugini akan membentuk Fasilitas Inkubasi Perusahaan Ekonomi Biru. Ini akan memberikan modal awal dan bantuan teknis untuk pengembangan usaha lokal yang positif dengan penekanan pada inisiatif yang dipimpin perempuan.

Baca juga : Inilah Bisnis dan Profil Menantu Megawati Soekarnoputri

Papua Nugini diklasifikasikan sebagai salah satu dari tujuh belas negara “megadiverse” di dunia dan ekosistem lautnya memiliki signifikansi internasional. Terumbu karangnya adalah bagian dari Segitiga Terumbu Karang ā€“ daerah dengan tingkat keanekaragaman hayati laut tertinggi di dunia. Terlepas dari warisan alamnya yang luar biasa, sebagian besar ekosistem laut dan pesisir Papua Nugini yang sangat beragam tidak dilindungi atau memiliki sumber daya yang baik. Hal ini membuat peluang mata pencaharian berkelanjutan terkait dengan lingkungan laut kurang dieksplorasi.

Model Ekonomi Biru bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan manusia dan kesetaraan sosial dengan negara-negara pesisir yang mendorong partisipasi inklusif dari semua kelompok dan sektor sosial. Ini akan melindungi, mendukung, dan mengembangkan antara lain, budaya tradisional, penyerapan karbon, dan ketahanan pesisir untuk membantu mengurangi dampak perubahan iklim.

Baca juga : Pendiri Mike Lynch Berinvestasi dalam Honeypot untuk Peretas

Program Bersama baru ‘Gutpla solwara, gutpla bisnis’ (Lautan yang baik, bisnis yang baik) antara UNDP dan Dana Pengembangan Modal PBB akan mendukung perusahaan biru lokal, memanfaatkan keterampilan lokal dan pada akhirnya membuka modal swasta dari sumber domestik dan internasional dengan menunjukkan kelayakan model perusahaan yang mengutamakan terumbu karang. Proyek ini awalnya akan berfokus pada Kimbe Bay, West New Britain dan Milne Bay, Louisiade Archipelago. Kedua situs tersebut memiliki keanekaragaman hayati yang tinggi dan mencakup area terumbu karang yang signifikan.

Ekonomi Biru mendukung semua Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, terutama SDG14 ‘kehidupan di bawah air’, untuk mengelola, melindungi, dan melestarikan lautan kita secara berkelanjutan demi generasi sekarang dan masa depan.

Baca juga : Rencana Pemerintah NTT Bangun Pabrik Pakan Ternak

“Sumber daya laut Papua Nugini yang melimpah mengandung potensi signifikan untuk mengkatalisasi peluang ekonomi baru yang berkelanjutan bagi hampir sepuluh persen populasi yang hidup dalam jarak satu kilometer dari laut. Program Bersama PBB akan membantu merangsang pertumbuhan ekonomi biru baru Papua Nugini sambil berkontribusi secara signifikan terhadap konservasi lingkungan laut yang berharga dan pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan.” kata Mr. Dirk Wagener, Resident Coordinator ai, United Nations di Papua Nugini.

Baca juga : Mr. Hoa’au Ikut Pembahasan Draf Laporan Penilaian E-Commerce Nasional untuk PNG

Dana Global untuk Terumbu Karang adalah instrumen keuangan campuran untuk memobilisasi tindakan dan sumber daya untuk melindungi dan memulihkan ekosistem terumbu karang. Ini menyediakan dana hibah dan modal swasta untuk mendukung intervensi berkelanjutan untuk menyelamatkan terumbu karang dan masyarakat yang bergantung padanya. Investasi ini adalah yang pertama di Papua Nugini oleh GFCR dan akan memanfaatkan mitra tambahan dan pendanaan untuk pelestarian lingkungan laut Papua Nugini – pencapaian besar bagi ketahanan karang dan iklim.

Pos terkait