Parlemen Papua New Guinea Bentuk Komite Komunikasi Untuk Menyelidiki Berita Palsu

Gambar : Anggota Parlemen PNG Terkait Pembentukan Komite Komunikasi Untuk Menyelidiki Berita Palsu. (Parliamentary Committee On Communications)

Melanesiatimes.com – Komite Komunikasi Parlemen akan melakukan penyelidikan terhadap berita palsu, pelaporan berita buruk, dan pendirian media sosial di negara itu tahun depan. Penyelidikan akan fokus pada peran media sosial dan dampaknya, dalam hal berita palsu, pelaporan berita buruk dan hal-hal negatif terkait pada orang, komunitas, bisnis dan politik di negara ini. Ini dipertimbangkan dan disahkan selama pertemuan pertama Komite di Parlemen Papua New Guinea (PNG), Selasa, (01/12/2022), lalu.

Bacaan Lainnya

Komite ini dibentuk oleh Parlemen pada bulan Oktober tahun ini, yang terdiri dari Anggota untuk Wau-Waria, Marsh Narewec sebagai Ketua, Wakil Ketua adalah Sam Basil Jr, Anggota untuk Bulolo. Anggota Komite lainnya termasuk Sasindran Muthuvel, Gubernur untuk Provinsi West New Britain, Alexander Orme, Anggota untuk Sumkar, Ricky Morris, Anggota untuk Alotau, Ereman ToBaining Jr, Anggota untuk Kokopo Open, dan Simon Dumarinu, Anggota untuk Bougainville Tengah.

Fungsi Komite adalah untuk mempertimbangkan dan melaporkan kepada Parlemen tentang hal-hal yang berkaitan dengan media dan teknologi informasi dan telekomunikasi di negara tersebut sebagaimana dimaksud oleh Menteri Teknologi Informasi dan Komunikasi, Parlemen Nasional, Perintah Tetap Parlemen atau atas inisiatif sendiri oleh Komite. Ujar Ketua Komite.

Komite juga dapat mempertimbangkan dan melaporkan Parlemen tentang hal-hal yang penting secara nasional dalam yurisdiksi dan fungsinya dan sesuai dengan Undang-Undang Komite Parlemen Permanen. Yurisdiksinya berada di lembaga Media dan Teknologi Komunikasi Informasi di negara ini.

Dalam pertemuan tersebut, Komite menyampaikan keprihatinan pada tingkat berita palsu, dan pelaporan berita buruk yang telah beredar di media sosial dan media cetak. Ini menyebabkan keputusasaan dan kepanikan di antara orang-orang kita. Misalnya, pencetakan foto mayat di halaman depan surat kabar, mendistorsi informasi di media sosial. Komite berencana untuk fokus pada media tahun depan 2023 dan pada tahun 2024 dan seterusnya akan fokus pada TIK.

Ketua Komite mengatakan bahwa “Komite akan mengadakan penyelidikan publik tahun depan untuk menyelidiki berita palsu. Penyelidikan akan fokus pada penyebaran berita palsu dan pelaporan berita buruk di media sosial dan cetak”.

Penyelidikan akan terbuka untuk umum sehingga dapat mengumpulkan pandangan orang-orang dan pemangku kepentingan yang peduli akan diundang untuk membuat pengajuan kepada Komite. Dengan informasi yang dikumpulkan, Komite akan menyiapkan laporan, dengan rekomendasinya untuk dibahas di Parlemen Papua New Guinea (PNG).

Lebih lanjut menyatakan bahwa, “ketika mempersiapkan penyelidikan, saya akan mengundang Departemen Teknologi Komunikasi Informasi, NICTA, Dewan Media PNG, NBC dan outlet media lainnya serta pemangku kepentingan pemerintah terkait untuk memberikan pengarahan yang diperlukan kepada Komite. Pengarahan ini sangat penting karena akan membantu Komite untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang peran Media dalam aspirasi pembangunan PNG.

Pos terkait