Pendiri Mike Lynch Berinvestasi dalam Honeypot untuk Peretas

Foto - Mick Lynch : Walesonline.co.uk

Melanesiatimes.com – Mantan CEO Otonomi Mike Lynch, yang dituduh salah mengartikan hasil keuangan sebelum perusahaannya diakuisisi, muncul kembali sebagai pemodal ventura.

Bacaan Lainnya

Investasi pertamanya senilai $1 miliar: Darktrace, yang menggambarkan dirinya sebagai platform pertahanan dunia maya perilaku yang berupaya memberi umpan bagi peretas — baik mereka yang ada di dalam perusahaan maupun dari luar — untuk mengeluarkan mereka di tempat terbuka.

“Industri ini masih berjalan di abad ke-14, menyuruh orang untuk membangun kota mereka di atas bukit dengan tembok di sekelilingnya,” kata Lynch dalam sebuah wawancara di London Barat. Darktrace didasarkan pada konsep bahwa alih-alih mencoba mencegah peretas, hadapi mereka yang sudah ada di dalam jaringan Anda.

Lynch menemukan kembali dirinya sendiri setelah akuisisi kontroversial Autonomy oleh Hewlett-Packard seharga $11 miliar pada tahun 2010. Pembelian tersebut kemudian berkontribusi pada penurunan nilai sebesar $8,8 miliar oleh HP dan menyebabkan tuduhan oleh raksasa Silicon Valley bahwa manajer perusahaan yang berbasis di Inggris itu melebih-lebihkan pendapatan pertumbuhan sebelum kesepakatan.

Lynch membantah klaim tersebut dan mengatakan HP salah menangani pembelian tersebut. Kantor Penipuan Serius Inggris dan Komisi Sekuritas dan Bursa AS sedang menyelidiki tuduhan tersebut. HP memiliki waktu hingga Januari untuk menyelesaikan tinjauan internal atas klaim penipuan keamanan investor seputar kesepakatan untuk Autonomy, yang membuat perangkat lunak analisis data.

Dengan Darktrace, perusahaan membuat perangkat lunak yang berada di dalam jaringan komputer perusahaan dan mempelajari perilaku pengguna. Program akan mengetahui apakah karyawan tertentu biasanya mengunjungi situs web tertentu atau mengakses jenis data tertentu di sistem. Dengan begitu, alarm tidak akan berbunyi saat seseorang dari bagian pemasaran mengirimkan video promosi ke klien setiap bulan, tetapi transfer data yang besar dari karyawan lain akan menimbulkan tanda bahaya.

Perangkat lunak ini juga dapat mengatur jebakan untuk peretas dengan membuat data dan folder palsu untuk memikat mereka. Sistem kemudian dapat melacak file honeypot dan melihat dari mana itu diakses dan dikirim, untuk menemukan penyusup, kata Lynch.

Satu perusahaan yang menggunakan Darktrace menangkap karyawan yang “relatif jujur” mencoba mencari informasi tentang klien selebriti, kata Lynch. Sistem mengetahui bahwa karyawan tersebut seharusnya tidak memiliki akses ke file tersebut dan menghentikannya.

“Anda bisa menganggap Anda sudah disusupi, Anda bisa menganggap ancaman datang dari orang dalam,” kata Lynch. “Model tidak berinteraksi berarti perusahaan tidak akan bertahan. Anda harus memiliki sistem kekebalan.”

Lynch menolak menyebutkan nama pelanggan Darktrace mana pun atau mengatakan berapa banyak kontribusinya kepada perusahaan selain mengatakan itu sesuai dengan kebijakan perusahaannya, Invoke Capital, untuk berinvestasi hingga $20 juta pada perusahaan rintisannya.

Pos terkait