Kejutan Budaya

Culture Shock

Melanesiatimes.com – Setiap orang yang pernah tinggal di luar negeri telah mendengarnya dan mungkin mengalaminya sendiri. Tapi bisakah Anda mendefinisikan fenomena ini? InterNations membantu Anda menyesuaikan diri dengan rumah baru Anda dengan mengajari Anda mengenali berbagai tahap kejutan budaya dan cara mengatasi gejalanya. Mengumpulkan informasi tentang negara tuan rumah Anda dapat meminimalkan efek kejutan budaya.

Jadi, apa itu kejutan budaya? Ini adalah fenomena yang dialami semua jenis ekspatriat, tidak peduli apakah mereka bekerja di luar negeri untuk pertama kalinya atau jika mereka adalah veteran di bidang penugasan ekspatriat. Seringkali, perbedaan budaya yang lebih dalam dalam pola pikir, adat istiadat, dan interaksi antarpribadilah yang memicu fenomena ini dan mengubah transisi budaya menjadi perjuangan.

Sementara setiap ekspatriat akan mengalami semacam kejutan budaya, tidak semua orang melewati semua tahapan yang terkenal. Sementara beberapa melewati tahapan atau terburu-buru melewatinya, yang lain mungkin mengalami tahapan transisi budaya tertentu lebih dari satu kali dan dalam urutan yang berbeda. Kejutan budaya adalah fenomena yang cukup menegangkan, rasa cemas, gugup, dan keterasingan yang disebabkan oleh paparan lingkungan dan budaya asing. Namun, ini merupakan bagian penting dari proses transisi: Kesediaan untuk menyelesaikannya adalah langkah pertama menuju integrasi.

Bacaan Lainnya

Mereka yang tidak bisa menjawab pertanyaan “apa itu gegar budaya?” dan menolak menghadapinya seringkali gagal mengatasinya. Hal ini dapat mengakibatkan kekecewaan besar. Bagi sebagian orang, satu-satunya solusi logis adalah pulang ke rumah sebelum tugas mereka berakhir. Kegagalan ekspatriat seperti itu sering terjadi terutama dalam kasus di mana budaya negara asal dan negara tuan rumah sangat berbeda.

Langkah pertama untuk mengatasi fenomena yang tak terhindarkan ini adalah bertanya pada diri sendiri “apa itu gegar budaya?” dan mencoba memahaminya. Kebanyakan ahli mendefinisikannya sebagai proses seperti kurva sementara banyak orang yang mengalaminya secara langsung mengatakan bahwa itu memanifestasikan dirinya dalam serangkaian gelombang. Perasaan positif dan negatif sering kali bergantian dan membuat ekspatriat merasa seperti berada dalam perjalanan rollercoaster emosional.

Kejutan budaya bukanlah mitos, melainkan fenomena yang bisa diprediksi. Siapa pun yang menghabiskan lebih dari sekadar liburan ke luar negeri harus melewatinya. Namun, intensitas orang mengalaminya tergantung pada banyak faktor. Mereka yang menerima paling sedikit dukungan secara profesional dan pribadi biasanya paling terpukul. Pasangan ekspatriat khususnya sering merasa terisolasi dan kesal ketika mereka mengalami kehidupan di lingkungan budaya baru.

Untuk menghindari penugasan ekspatriat yang gagal dan repatriasi dini, departemen SDM harus mendukung ekspatriat dan pasangan ekspatriat sejak awal, mis. dalam bentuk pelatihan kompetensi lintas budaya. Ekspatriat yang mengatur kepindahan mereka ke luar negeri sepenuhnya sendiri juga dapat mengambil langkah-langkah untuk meminimalkan efek emosional negatif yang disebabkan oleh relokasi mereka dan mencoba untuk melunakkan pukulan tersebut. Jika ekspatriat belajar tentang budaya dan orang-orang di negara tuan rumah mereka sebelumnya, mereka tidak akan terlalu terkejut dengan perbedaan yang jelas dalam adat sosial, agama, bahasa, atau makanan.

Pada akhirnya, meski tidak menyenangkan, ini adalah langkah penting menuju integrasi. Kunci penugasan ekspatriat yang sukses adalah mengharapkannya, merencanakannya dan kemudian menyingsingkan lengan baju dan melewatinya.