Menu

Mode Gelap
Aksi Depan KPK, Aliansi Pemuda Cinta Indonesia Dikepung Preman  Finlandia Tertarik dengan Kota Pintar di IKN Koordinator Nusa Ina Connection, Apresiasi Pernyataan Menteri Kordinator Bidang Polhukam Mahfud MD Presiden Jokowi Minta Perang Ukraina Segera Dihentikan Pemerintah Kembali Buka Ekspor Minyak Goreng

Biography WIB

Partisipasi Martin Luther King Jr dalam Konferensi Kepemimpinan Kristen Selatan


 Foto ; Martin Luther King Jr. (Biography.com) Perbesar

Foto ; Martin Luther King Jr. (Biography.com)

Melanesiatimes.com – Penuh dengan kemenangan, para pemimpin hak-hak sipil Afrika-Amerika menyadari perlunya sebuah organisasi nasional untuk membantu mengoordinasikan upaya mereka. Pada Januari 1957, King, Ralph Abernathy dan 60 menteri serta aktivis hak-hak sipil mendirikan Konferensi Kepemimpinan Kristen Selatan untuk memanfaatkan otoritas moral dan kekuatan pengorganisasian gereja-gereja kulit hitam. Mereka akan membantu melakukan protes tanpa kekerasan untuk mempromosikan reformasi hak-hak sipil.

Partisipasi Martin Luther King Jr dalam organisasi memberinya basis operasi di seluruh Selatan, serta platform nasional. Organisasi tersebut merasa bahwa tempat terbaik untuk mulai memberikan suara kepada orang Afrika-Amerika adalah dengan memberikan hak suara kepada mereka dalam proses pemungutan suara. Pada bulan Februari 1958, SCLC mensponsori lebih dari 20 pertemuan massal di kota-kota penting di selatan untuk mendaftarkan pemilih kulit hitam di Selatan. King bertemu dengan para pemimpin agama dan hak-hak sipil dan memberi kuliah di seluruh negeri tentang isu-isu terkait ras.

Pada tahun 1959, dengan bantuan dari American Friends Service Committee, dan terinspirasi oleh kesuksesan Mahatma Gandhi dengan aktivisme tanpa kekerasan, King mengunjungi tempat kelahiran Gandhi di India. Perjalanan itu sangat memengaruhinya, meningkatkan komitmennya pada perjuangan hak-hak sipil Amerika.

Aktivis hak-hak sipil Afrika-Amerika Bayard Rustin, yang telah mempelajari ajaran Gandhi, menjadi salah satu rekan King dan menasihatinya untuk mengabdikan dirinya pada prinsip-prinsip non-kekerasan. Rustin menjabat sebagai mentor dan penasihat King selama aktivisme awalnya dan merupakan penyelenggara utama Maret 1963 di Washington.

Tetapi Rustin juga merupakan tokoh kontroversial pada saat itu, menjadi seorang homoseksual yang diduga memiliki hubungan dengan Partai Komunis. Meskipun nasihatnya sangat berharga bagi King, banyak pendukung lainnya mendesaknya untuk menjauhkan diri dari Rustin.

Sumber : Biography com

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 5 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Perjalanan Karir Barbara Walters

21 Januari 2023 - 12:29 WIB

Kenal Lebih dekat Barbara Walters

21 Januari 2023 - 12:22 WIB

Martin Luther King Boikot Bus Montgomery

21 Januari 2023 - 11:51 WIB

Pendidikan dan Pertumbuhan Rohani Martin Luther King Jr

21 Januari 2023 - 11:45 WIB

Masa Muda Martin Luther King Jr?

21 Januari 2023 - 11:36 WIB

Profil Lengkap Lukas Enembe

11 Januari 2023 - 12:14 WIB

Trending di Biography