Menu

Mode Gelap
Aksi Depan KPK, Aliansi Pemuda Cinta Indonesia Dikepung Preman  Finlandia Tertarik dengan Kota Pintar di IKN Koordinator Nusa Ina Connection, Apresiasi Pernyataan Menteri Kordinator Bidang Polhukam Mahfud MD Presiden Jokowi Minta Perang Ukraina Segera Dihentikan Pemerintah Kembali Buka Ekspor Minyak Goreng

Biography WIB

Masa Muda Martin Luther King Jr?


 Foto ; Martin Luther King Jr. (Biography.com) Perbesar

Foto ; Martin Luther King Jr. (Biography.com)

Melanesiatimes.com – Martin Luther King Jr adalah seorang sarjana dan menteri yang memimpin gerakan hak-hak sipil. Setelah pembunuhannya, dia diabadikan oleh Hari Martin Luther King Jr.

Selain itu, Martin Luther King Jr. Juga seorang pendeta Baptis dan aktivis hak-hak sipil yang memiliki dampak seismik pada hubungan ras di Amerika Serikat, dimulai pada pertengahan 1950-an.

Di antara banyak usahanya, King mengepalai Southern Christian Leadership Conference (SCLC). Melalui aktivisme dan pidato inspirasionalnya, dia memainkan peran penting dalam mengakhiri pemisahan hukum warga negara Afrika-Amerika di Amerika Serikat, serta pembuatan Undang-Undang Hak Sipil tahun 1964 dan Undang-Undang Hak Pilih tahun 1965.

King memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1964, di antara beberapa penghargaan lainnya. Dia terus dikenang sebagai salah satu pemimpin Afrika-Amerika paling berpengaruh dan inspiratif dalam sejarah.

  • Masa Muda
    Lahir sebagai Michael King Jr. pada 15 Januari 1929, Martin Luther King Jr. adalah anak tengah dari Michael King Sr. dan Alberta Williams King.

Keluarga King dan Williams berakar di pedesaan Georgia. Kakek Martin Jr., A.D. Williams, adalah seorang pendeta pedesaan selama bertahun-tahun dan kemudian pindah ke Atlanta pada tahun 1893.

Dia mengambil alih gereja Baptis Ebenezer yang kecil dan bergumul dengan sekitar 13 anggota dan membuatnya menjadi jemaat yang kuat. Dia menikahi Jennie Celeste Parks dan mereka memiliki satu anak yang selamat, Alberta.

Martin Sr. berasal dari keluarga petani bagi hasil di komunitas petani miskin. Dia menikah dengan Alberta pada tahun 1926 setelah berpacaran selama delapan tahun. Pengantin baru pindah ke rumah A.D. di Atlanta.

Martin Sr. melangkah sebagai pendeta Gereja Baptis Ebenezer setelah kematian ayah mertuanya pada tahun 1931. Dia juga menjadi pendeta yang sukses dan mengadopsi nama Martin Luther King Sr. untuk menghormati pemimpin agama Protestan Jerman Martin Luther. Pada waktunya, Michael Jr. akan mengikuti jejak ayahnya dan mengadopsi nama itu sendiri.

King memiliki seorang kakak perempuan, Willie Christine, dan seorang adik laki-laki, Alfred Daniel Williams King. Anak-anak Raja tumbuh dalam lingkungan yang aman dan penuh kasih sayang. Martin Sr. lebih disiplin, sementara kelembutan istrinya dengan mudah mengimbangi tangan tegas sang ayah.

Meskipun mereka pasti mencoba, orang tua King tidak dapat melindunginya sepenuhnya dari rasisme. Martin Sr. berjuang melawan prasangka rasial, bukan hanya karena rasnya menderita, tetapi karena dia menganggap rasisme dan segregasi sebagai penghinaan terhadap kehendak Tuhan. Dia sangat tidak menganjurkan rasa superioritas kelas pada anak-anaknya yang meninggalkan kesan abadi pada Martin Jr.

Tumbuh di Atlanta, Georgia, King masuk sekolah umum pada usia lima tahun. Pada bulan Mei 1936 dia dibaptiskan, tetapi peristiwa itu tidak begitu berkesan baginya.

Pada Mei 1941, King berusia 12 tahun ketika neneknya, Jennie, meninggal karena serangan jantung. Peristiwa itu traumatis bagi King, terlebih lagi karena dia keluar menonton pawai yang bertentangan dengan keinginan orang tuanya ketika dia meninggal. Bingung mendengar berita itu, King muda melompat dari jendela lantai dua di rumah keluarga, diduga mencoba bunuh diri.

King bersekolah di Booker T. Washington High School, di mana dia dikatakan sebagai siswa yang dewasa sebelum waktunya. Dia melewatkan kelas sembilan dan sebelas, dan masuk Perguruan Tinggi Morehouse di Atlanta pada usia 15 tahun, pada tahun 1944. Dia adalah siswa yang populer, terutama dengan teman sekelas wanitanya, tetapi siswa yang tidak termotivasi yang melayang selama dua tahun pertamanya.

Meskipun keluarganya sangat terlibat dalam gereja dan ibadah, King mempertanyakan agama secara umum dan merasa tidak nyaman dengan penampilan ibadah agama yang terlalu emosional. Ketidaknyamanan ini berlanjut selama sebagian besar masa remajanya, awalnya membuatnya memutuskan untuk tidak memasuki pelayanan, yang membuat ayahnya kecewa.

Namun di tahun pertamanya, King mengambil kelas Alkitab, memperbarui imannya dan mulai membayangkan karir dalam pelayanan. Pada musim gugur tahun seniornya, dia memberi tahu ayahnya tentang keputusannya.

Sumber : Biography com

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 11 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Perjalanan Karir Barbara Walters

21 Januari 2023 - 12:29 WIB

Kenal Lebih dekat Barbara Walters

21 Januari 2023 - 12:22 WIB

Partisipasi Martin Luther King Jr dalam Konferensi Kepemimpinan Kristen Selatan

21 Januari 2023 - 11:58 WIB

Martin Luther King Boikot Bus Montgomery

21 Januari 2023 - 11:51 WIB

Pendidikan dan Pertumbuhan Rohani Martin Luther King Jr

21 Januari 2023 - 11:45 WIB

Profil Lengkap Lukas Enembe

11 Januari 2023 - 12:14 WIB

Trending di Biography