Menu

Mode Gelap
Aksi Depan KPK, Aliansi Pemuda Cinta Indonesia Dikepung Preman  Finlandia Tertarik dengan Kota Pintar di IKN Koordinator Nusa Ina Connection, Apresiasi Pernyataan Menteri Kordinator Bidang Polhukam Mahfud MD Presiden Jokowi Minta Perang Ukraina Segera Dihentikan Pemerintah Kembali Buka Ekspor Minyak Goreng

Biography WIB

Martin Luther King Boikot Bus Montgomery


 Foto ; Martin Luther King Jr. (Biography.com) Perbesar

Foto ; Martin Luther King Jr. (Biography.com)

Melanesiatimes.com – Pada tanggal 2 Maret 1955, seorang gadis berusia 15 tahun menolak menyerahkan kursinya kepada seorang pria kulit putih di bus kota Montgomery yang melanggar hukum setempat. Remaja Claudette Colvin kemudian ditangkap dan dibawa ke penjara.

Pada awalnya, NAACP cabang lokal merasa mereka memiliki kasus uji yang sangat baik untuk menantang kebijakan bus terpisah Montgomery. Namun kemudian terungkap bahwa Colvin hamil dan para pemimpin hak sipil khawatir hal ini akan membuat skandal komunitas kulit hitam yang sangat religius dan membuat Colvin (dan, dengan demikian, upaya kelompok tersebut) kurang dapat dipercaya di mata orang kulit putih yang simpatik.

Pada tanggal 1 Desember 1955, mereka mendapat kesempatan lagi untuk menyampaikan kasus mereka. Malam itu, Rosa Parks yang berusia 42 tahun naik bus Cleveland Avenue untuk pulang setelah hari yang melelahkan di tempat kerja. Dia duduk di baris pertama bagian “berwarna” di tengah bus. Saat bus menempuh rutenya, semua kursi di bagian putih terisi, kemudian beberapa penumpang kulit putih naik ke bus.

Sopir bus memperhatikan bahwa ada beberapa pria kulit putih berdiri dan menuntut agar Parks dan beberapa orang Afrika-Amerika lainnya menyerahkan kursi mereka. Tiga penumpang Afrika-Amerika lainnya dengan enggan menyerahkan tempat mereka, tetapi Parks tetap duduk.

Sopir memintanya lagi untuk menyerahkan kursinya dan lagi-lagi dia menolak. Parks ditangkap dan dipesan karena melanggar Kode Kota Montgomery. Pada persidangannya seminggu kemudian, dalam sidang selama 30 menit, Parks dinyatakan bersalah dan didenda $10 serta dikenai biaya pengadilan $4.

Pada malam Parks ditangkap, E.D. Nixon, kepala cabang NAACP lokal bertemu dengan Martin Luther King dan pemimpin hak sipil lokal lainnya untuk merencanakan Boikot Bus Montgomery. King terpilih untuk memimpin boikot karena dia masih muda, terlatih dengan baik dengan koneksi keluarga yang kuat dan memiliki kedudukan profesional. Tapi dia juga baru di komunitas dan memiliki sedikit musuh, jadi dirasa dia memiliki kredibilitas yang kuat dengan komunitas Kulit Hitam.

Dalam pidato pertamanya sebagai presiden grup, King menyatakan, “Kami tidak punya pilihan selain memprotes. Selama bertahun-tahun kami telah menunjukkan kesabaran yang luar biasa. Kami kadang-kadang memberikan perasaan kepada saudara kulit putih kami bahwa kami menyukai cara kami diperlakukan. Tapi kami datang ke sini malam ini untuk diselamatkan dari kesabaran yang membuat kami sabar dengan apa pun selain kebebasan dan keadilan.”

Retorika terampil King memberi energi baru dalam perjuangan hak-hak sipil di Alabama. Boikot bus melibatkan 382 hari berjalan kaki ke tempat kerja, pelecehan, kekerasan, dan intimidasi terhadap komunitas Afrika-Amerika Montgomery. Rumah King dan Nixon diserang.

Tetapi komunitas Afrika-Amerika juga mengambil tindakan hukum terhadap peraturan kota dengan alasan bahwa itu tidak konstitusional berdasarkan keputusan Mahkamah Agung “terpisah tidak pernah sama” di Brown v. Board of Education. Setelah dikalahkan dalam beberapa putusan pengadilan yang lebih rendah dan menderita kerugian finansial yang besar, kota Montgomery mencabut undang-undang yang mengamanatkan transportasi umum terpisah.

Sumber : Biography com

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 10 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Perjalanan Karir Barbara Walters

21 Januari 2023 - 12:29 WIB

Kenal Lebih dekat Barbara Walters

21 Januari 2023 - 12:22 WIB

Partisipasi Martin Luther King Jr dalam Konferensi Kepemimpinan Kristen Selatan

21 Januari 2023 - 11:58 WIB

Pendidikan dan Pertumbuhan Rohani Martin Luther King Jr

21 Januari 2023 - 11:45 WIB

Masa Muda Martin Luther King Jr?

21 Januari 2023 - 11:36 WIB

Profil Lengkap Lukas Enembe

11 Januari 2023 - 12:14 WIB

Trending di Biography