Nabi Didesak untuk Sahūr yang Konsisten

Melanesiatimes.com – Semua pujian adalah karena Allāh. Semua terima kasih adalah untuk Allah, yang memerintahkan kita untuk berbuat baik, dan melarang kita melakukan kesalahan. Semoga Kedamaian dan Berkat-Nya berada di atas yang terbaik dari umat manusia; Nabi Muhammad SAW, keluarganya, teman-temannya dan semua orang yang mengikuti jalannya yang dipandu, sampai hari kiamat.

Bacaan Lainnya

Sebagian dari kamu mungkin tidak asing dengan istilah Iftar selama bulan Ramadan. Iftar dalam bahasa Indonesia dikenal dengan buka puasa, mengacu pada sebuah perjamuan saat umat Islam berbuka puasa selama bulan Ramadan.

Iftar adalah salah satu rangkaian ibadah di bulan Ramadan dan sering dilakukan oleh sebuah komunitas, dan orang-orang berkumpul untuk berbuka puasa bersama-sama. Iftar dilakukan tepat begitu sudah masuk waktu maghrib. Secara tradisional, kurma adalah hal pertama yang harus dikonsumsi ketika berbuka.

1. Nabi Imbau Agar Iftār Diambil Lebih Awal

Puasa tidak diragukan lagi adalah tindakan ibadah (Ibadah). Namun, tubuh berharap untuk diisi ulang dengan gula yang dibutuhkannya, untuk menyegarkan energinya, dan dengan air untuk memenuhi kebutuhan cairannya. Nabi, ṣallā Allāhu ʿalaihi wa sallam, adalah yang paling peduli dengan kita masing-masing, lebih dari kita untuk diri kita sendiri, Dia mendesak kita, untuk tidak menunda dalam menyediakan tubuh kita kebutuhannya. Untuk mencapai itu, ia menekankan pada umatnya, untuk mengambil Iftaar kita, sekukus mungkin, setelah waktunya untuk Iftaar.

Dalam sebuah Hadits yang diautentikasi oleh Imam Al-Bukhari dan Muslim, Nabi, ṣallā Allāhu ʿalaihi wa sallam, mengatakan:”Orang-orang akan tetap baik, selama mereka terburu-buru untuk Iftaar mereka.”

Kedengarannya akrab? Bukankah begitu? Bukankah sarapan di luar Ramaḍān, sangat penting untuk kehidupan yang lebih sehat? Demikian pula, selain manfaat kesehatan dari berbuka puasa, sedini mungkin, juga penting untuk malam yang hidup dan produktif, terutama, dalam mempersiapkan Taraweeh.

2. Nabi Mendesak Agar Kita Mengambil Kurma untuk Iftār, jika Memungkinkan

Meskipun kurma hanya dapat ditemukan di beberapa daerah tertentu (negara) di dunia, Nabi, ṣallā Allāhu ʿalaihi wa sallam, mendesak kita untuk mengambil tanggal untuk Iftaar kita. Dia berkata demikian, dalam hadits, dilaporkan oleh Abu Dawud dan Tirmizhi:”Biarkan salah satu dari kalian berbuka puasa dengan kurma, itu berkah. Jika dia tidak dapat menemukan (membeli) kurma, biarkan dia mengambil air, karena itu sehat.”

Kurma terdiri dari gula, dan disarankan agar kita mengonsumsi manis, setelah berjam-jam lapar dan haus. Itu juga membantu mempersiapkan sistem pencernaan kita dengan lebih baik untuk makanan besar.

3. Nabi Mengambil Iftār-nya, pada Dua Tahap

Sebanyak yang kita didesak untuk mengambil Iftaar kita sedini mungkin, ketika saatnya, kita juga didesak untuk memastikan kita melakukan shalat Maghrib kita sedini mungkin. Ini karena, waktu shalat Maghrib tidak berlangsung lebih dari satu jam, dan disarankan untuk mengamatinya saat azan diucapkan.

Selain itu, mengambil Iftaar dalam dua tahap memiliki dampak yang baik pada kesehatan kita, umumnya. Memiliki minuman pendek (3 kurma dan beberapa teguk air putih) segera ketika saatnya tiba, dan melanjutkan dengan makanan Anda setelah shalat Maghrib, pastikan Anda tidak makan berlebihan, karena kelaparan, yang bawah sadar Anda mungkin mengkhawatirkan Anda.

Kurma dan air, yang diambil sebelum Maghrib, mengurangi tingkat rasa lapar yang dirasakan di siang hari. Jadi, kecenderungan makan berlebihan setelah Maghrib berkurang. Dengan kata lain, makanan lengkap yang diambil segera setelah sarapan menyesatkan seseorang, dan menyebabkan dia makan lebih dari yang dibutuhkan tubuhnya. Makan berlebihan adalah salah satu dari “10 Kebiasaan yang Harus Kita Hindari di Ramaḍān.”

4. Nabi Tidak Akan Langsung Tidur Setelah Iftār

Kecenderungan jatuh mengantuk, setelah Iftaar, tinggi, terutama bagi mereka yang terlibat dalam kerja keras dan kegiatan yang melelahkan / melelahkan, di siang hari. Tetapi tidur segera setelah makan tidak dianjurkan, baik itu di Ramaḍān atau di luar Ramaḍān. Juga, Anda mungkin akan melewatkan Taraweeh Anda, jika Anda tidur setelah Iftaar.

Ingatlah bahwa, bulan Ramaḍān diharapkan untuk melakukan Ibadah lebih dari yang kita lakukan, di masa normal kita, di luar Ramaḍān.

Untuk menghindari tidur segera setelah Iftaar, kita perlu mengurangi jumlah makanan yang kita ambil, setelah Iftaar. Kita mungkin harus menghindari makanan berminyak, karena akan menyebabkan kelebihan konsumsi cairan, dan itu dapat menyebabkan lebih banyak kemalasan, dan penghindaran dari Taraweeh.  Intinya adalah, jangan langsung tidur setelah Iftaar.

5. Nabi Didesak untuk Sahūr yang Konsisten

Makanan yang kita ambil sebelum fajar disebut Sahūr, dalam bahasa Arab. Meskipun mengambil Sahūr mirip dengan sarapan di hari biasa, yang sangat penting untuk hidup sehat, Sahūr memiliki atribut tambahan. Nabi, ṣallā Allāhu ʿalaihi wa sallam, telah mengatakan dalam sebuah Hadits yang diautentikasi oleh Imam Al-Bukhari dan Muslim, bahwa : “Ambillah Sahurmu, karena ada berkah di Sahūr.”

Mengambil Sahūr, juga sarapan, memberikan tubuh energi yang dibutuhkan untuk melakukan tanggung jawab hari itu, secara efektif. Ini juga mencegah sakit kepala, migrain, dan rasa haus yang parah adalah bijaksana untuk mengambil Sahūr, bahkan jika seseorang tidak terbiasa, atau bahkan jika referensi pribadi seseorang tidak mendorongnya untuk melakukan itu. Mengapa? Itu karena; Itu adalah rekomendasi dari Nabi. Tidak peduli berapa banyak yang Anda ambil. Penting bahwa Anda mengambil sesuatu, untuk Sahūr. Jadi, jangan merusak Sahūr Anda!

Pos terkait