DK PBB Bertemu Rusia

Foto Tampak Papan Nama Gedung PBB

Melanesiatimes.com – Dewan keamanan PBB bertemu pada hari Jumat atas permintaan Rusia untuk membahas klaim Moskow bahwa AS mendanai “kegiatan biologis militer” di Ukraina – dengan kata lain, secara diam-diam mengembangkan senjata biologis di laboratorium Ukraina.

Acara tersebut diwarnai dengan diskusi yang hangat. Duta Besar Rusia untuk PBB, Vasily Nebenzya, membangkitkan momok yang menakutkan dari “penyebaran agen hayati yang tidak terkendali dari Ukraina” di seluruh Eropa. Rekanannya dari Amerika, Linda Thomas-Greenfield, memperingatkan bahwa klaim Rusia bisa menjadi dalih untuk meluncurkan serangan senjata biologisnya sendiri ke Ukraina.

Jadi tentang apa perselisihan itu, dan apa yang sebenarnya terjadi di dalam Ukraina?

Bacaan Lainnya

Rusia membuat klaim plot senjata biologis yang didukung AS di PBB. Minggu lalu kementerian luar negeri Rusia memposting tweet yang menuduh pemerintah AS dan Ukraina menjalankan “program biologi-militer” rahasia di dalam negara yang dilanda bencana itu. Moskow mengklaim bahwa pasukan penyerangnya telah menemukan bukti “pembersihan darurat” untuk menyembunyikan program tersebut.

Moskow melanjutkan dengan mengklaim bahwa mereka telah menemukan dokumen yang berkaitan dengan operasi rahasia AS di laboratorium di kota Kharkiv dan Poltava di Ukraina.

Tuduhan itu dengan cepat diperkuat oleh China, yang mendukung klaim tersebut selama debat dewan keamanan PBB hari Jumat. Teori ini juga mengambil kehidupan sendiri di media sosial di bawah tagar #usbiolabs, dan menemukan sambutan hangat di antara outlet sayap kanan di AS termasuk podcast War Room dari mantan penasihat Gedung Putih Donald Trump Steve Bannon dan acara primetime Fox News.