Tiga Masalah Utama dari Banyak faktor Penyebab Kematian Pada Anak

Ilustrasi Anak Mandi di Laut

Melanesiatimes.com – Peluang bertahan hidup untuk remaja dan dewasa muda sangat bervariasi di seluruh dunia. Pada tahun 2019, kemungkinan kematian di antara mereka yang berusia 10–24 tahun tertinggi di Afrika sub-Sahara, Asia Tengah dan Selatan, Oseania (tidak termasuk Australia dan Selandia Baru), serta Amerika Latin dan Karibia (1). Probabilitas global rata-rata kematian anak berusia 10 tahun sebelum usia 24 tahun adalah 6 kali lebih tinggi di Afrika sub-Sahara daripada di Amerika Utara dan Eropa.

Bacaan Lainnya

Di tingkat negara, kematian selama 10-14 tahun berkisar antara 0,2 hingga 14,8 kematian per 1000 remaja berusia 10 tahun, untuk usia 15 hingga 19 tahun berkisar antara 0,8 hingga 24,9 per 1000 remaja berusia 15 tahun dan untuk usia 20 hingga 24 tahun. tua, berkisar antara 0,8 hingga 27,9 per 1000 orang dewasa muda berusia 20 tahun. Negara-negara dengan kematian yang lebih tinggi terkonsentrasi di Afrika sub-Sahara.

Berikut adalah Tiga Masalah Utama Penyebab Kematian

  • Cedera – Cedera yang tidak disengaja adalah penyebab utama kematian dan kecacatan di kalangan remaja. Pada tahun 2019, lebih dari 115.000 remaja meninggal akibat kecelakaan lalu lintas. Banyak dari mereka yang meninggal adalah “pengguna jalan yang rentan”, termasuk pejalan kaki, pengendara sepeda atau pengguna kendaraan bermotor roda dua. Di banyak negara, undang-undang keselamatan jalan perlu dibuat lebih komprehensif, dan penegakan undang-undang tersebut perlu diperkuat. Selain itu, pengemudi muda membutuhkan nasihat tentang mengemudi dengan aman, sementara undang-undang yang melarang mengemudi di bawah pengaruh alkohol dan obat-obatan perlu ditegakkan secara ketat di semua kelompok umur. Tingkat alkohol dalam darah harus ditetapkan lebih rendah untuk pengemudi muda daripada orang dewasa. Lisensi lulus untuk pengemudi pemula dengan toleransi nol untuk mengemudi dalam keadaan mabuk direkomendasikan.
  • Tenggelam – Tenggelam  juga merupakan salah satu penyebab utama kematian di kalangan remaja – lebih dari 30.000 remaja, lebih dari tiga perempatnya adalah anak laki-laki, diperkirakan tenggelam pada tahun 2019. Mengajar anak-anak dan remaja untuk berenang merupakan intervensi penting untuk mencegah kematian ini.
  • Kekerasan – Kekerasan interpersonal adalah penyebab kematian keempat pada remaja dan remaja secara global. Keunggulannya sangat bervariasi menurut wilayah dunia. Ini menyebabkan hampir sepertiga dari semua kematian pria remaja di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah di Wilayah WHO Amerika. Menurut survei kesehatan siswa berbasis sekolah global 42% remaja laki-laki dan 37% remaja perempuan terkena intimidasi. Kekerasan seksual juga mempengaruhi proporsi yang signifikan dari kaum muda: 1 dari 8 orang muda melaporkan pelecehan seksual. Kekerasan selama masa remaja juga meningkatkan risiko cedera, HIV dan infeksi menular seksual lainnya, masalah kesehatan mental, prestasi sekolah yang buruk dan putus sekolah, kehamilan dini, masalah kesehatan reproduksi, dan penyakit menular dan tidak menular.

Strategi pencegahan dan respons yang efektif termasuk mempromosikan pengasuhan anak dan perkembangan anak usia dini; menangani pencegahan intimidasi berbasis sekolah, program yang mengembangkan keterampilan hidup dan sosial, dan pendekatan komunitas untuk mengurangi akses ke alkohol dan senjata api. Perawatan yang efektif dan empatik untuk remaja yang selamat dari kekerasan, termasuk dukungan berkelanjutan, dapat membantu dengan konsekuensi fisik dan psikologis.