Menu

Mode Gelap
Aksi Depan KPK, Aliansi Pemuda Cinta Indonesia Dikepung Preman  Finlandia Tertarik dengan Kota Pintar di IKN Koordinator Nusa Ina Connection, Apresiasi Pernyataan Menteri Kordinator Bidang Polhukam Mahfud MD Presiden Jokowi Minta Perang Ukraina Segera Dihentikan Pemerintah Kembali Buka Ekspor Minyak Goreng

Opinion WIB

Aliran Filsafat Personalisme


 Women Images (Istockphoto) Perbesar

Women Images (Istockphoto)

Melanesiatimes.com – Personalisme, sebuah aliran filsafat, biasanya idealis, yang menegaskan bahwa yang nyata adalah yang pribadi, yaitu, bahwa ciri-ciri dasar kepribadian—kesadaran, penentuan nasib sendiri yang bebas, keterarahan menuju tujuan, identitas diri melalui waktu, dan nilai retentiveness—membuat itu pola dari semua realitas. Dalam bentuk teistik yang sering diasumsikan, personalisme kadang-kadang secara khusus menjadi Kristen, yang menganggap bahwa bukan hanya pribadi tetapi contoh pribadi tertinggi—Yesus Kristus—adalah polanya.

Personalisme demikian dalam tradisi cogito, ergo sum (“Saya berpikir, maka saya”) dari RenĂ© Descartes dalam memegang, dalam aliran subjektif dari pengalaman hidup-melalui, seseorang membuat suara yang lebih langsung dari yang nyata daripada apa pun. tiba melalui jalur proses persepsi yang berliku-liku. Kata person berasal dari bahasa Latin persona, yang mengacu pada topeng yang dikenakan oleh seorang aktor dan dengan demikian berarti perannya. Akhirnya, itu berarti martabat seorang pria di antara pria. Dengan demikian, pribadi adalah yang tertinggi baik dalam realitas (sebagai substansi) dan dalam nilai (sebagai martabat).

Ada berbagai macam personalisme. Meskipun kebanyakan personalis idealis, percaya bahwa realitas adalah salah satu dari, dalam, atau untuk kesadaran, ada juga personalis realistis, yang berpendapat bahwa tatanan alam, meskipun diciptakan oleh Tuhan, tidak seperti spiritual; dan, sekali lagi, meskipun sebagian besar personalis adalah teis, ada juga personalis ateis. Di antara kaum idealis ada personalis absolutistik (lihat Idealisme absolut), personalis panpsikistik (lihat panpsikisme), personalis etis, dan idealis pribadi, yang realitasnya terdiri dari masyarakat orang-orang terbatas atau pribadi tertinggi, Tuhan.

Meskipun unsur-unsur pemikiran personalistik dapat dilihat di banyak filsuf terbesar dari tradisi Barat dan bahkan di Timur—seperti, misalnya, dalam Rāmānuja, seorang teis Hindu abad ke-12—Gottfried Wilhelm Leibniz, seorang Jerman abad ke-17–18. filsuf dan ahli matematika, biasanya dipilih sebagai pendiri gerakan dan George Berkeley, gerejawan dan epistemolog Anglo-Irlandia abad ke-18, sebagai sumber mani lainnya.

Personalisme telah sangat terwakili di Prancis, biasanya dengan nama spiritualisme. Terinspirasi oleh Maine de Biran, seorang pemikir abad ke-18–19 yang telah mengambil sebagai primordial pengalaman batin bertindak melawan dunia yang melawan, FĂ©lix Ravaisson-Mollien, seorang filsuf dan arkeolog abad ke-19, menarik perbedaan radikal antara dunia spasial hukum statis yang diperlukan dan dunia individu yang hidup, spontan, aktif, dan berkembang. Hal ini pada gilirannya mengarah pada personalisme Henri Bergson, seorang ahli intuisi abad ke-19–20, yang menekankan durasi sebagai pengalaman nonspasial di mana keadaan subjektif baik masa kini maupun masa lalu saling menembus secara erat untuk membentuk kehidupan bebas pribadi spiritual dan yang mengemukakan Ă©lan vital sebagai kekuatan kosmik yang mengekspresikan filosofi kehidupan ini.

Personalisme di Amerika Serikat berkembang di antara para filsuf agama abad ke-19–20, sering kali dari gereja Metodis, beberapa di antaranya pernah belajar di Jerman di bawah bimbingan Rudolf Hermann Lotze, seorang ahli metafisika terpelajar dan lulusan kedokteran. George Holmes Howison, misalnya, menekankan otonomi orang bermoral bebas sampai-sampai membuatnya tidak diciptakan dan abadi dan karenanya bebas dari pribadi yang tak terbatas. Borden Parker Bowne, yang menjadikan Universitas Boston sebagai benteng personalisme, secara eksplisit teistik, berpendapat bahwa manusia adalah makhluk Tuhan dengan banyak dimensi — moral, agama, emosional, logis — masing-masing layak dipertimbangkan dalam dirinya sendiri dan masing-masing mencerminkan rasionalitas sang Pencipta. Alam, juga, baginya, menampilkan energi dan tujuan rasional dari Tuhan yang imanen di dalamnya serta transenden di atasnya.

Melalui murid-murid Bowne, Edgar Brightman dan Ralph Tyler Flewelling dan banyak lainnya, personalisme berpengaruh sepanjang pertengahan abad ke-20, dan dampaknya terhadap eksistensialisme dan fenomenologi telah mengabadikan semangat dan banyak wawasannya.

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 194 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Pemimpin itu Hadir Membawa Perubahan, Bukan Beban.!!

27 Januari 2023 - 11:24 WIB

Pemodal yg Pintar dan Pejabat yang Tolol?

23 Januari 2023 - 09:53 WIB

Liga 1 Tanpa Degradasi, PSSI Butuh Revolusi

23 Januari 2023 - 09:33 WIB

Arah Koalisi Parpol Jelang Pilpres 2024

11 Januari 2023 - 18:34 WIB

Pilpres 2024, Defisitnya Politik Gagasan (?)

20 November 2022 - 08:58 WIB

Elat, Negeri Para Datuk

13 November 2022 - 21:00 WIB

Trending di Opinion